WEBSITE RESMI DINAS PEKERJAAN UMUM, PENATAAN RUANG DAN PERTANAHANKABUPATEN PARIGI MOUTONG

Menteri Basuki: Tol Cisumdawu Ruas Cimalaka-Dawuan Sudah Siap Fungsional Untuk Mudik Lebaran 2023

Avatar

PUPRP Online – Sumedang – Jalan Tol Cileunyi – Sumedang – Dawuan (Cisumdawu) Seksi 4 – Seksi 6 (Cimalaka – Dawuan) sepanjang sepanjang 29,3 km sudah siap difungsionalkan untuk  arus mudik Lebaran 2023.

Sebelumnya pada Desember 2022 silam, tol Cisumdawu seksi 1 – 3 dari Cileunyi ke Cimalaka sepanjang 32,5 km telah operasional. Dengan demikian tol Cisumdawu telah tersambung utuh sepanjang 62 km dari ruas tol Cipularang hingga ruas tol Cipali. 

“Tol Cisumdawu Seksi 4-6  secara struktur sudah selesai semua. Hari ini fokus pada perapihannya, termasuk pemasangan rambu-rambunya,” kata Menteri Basuki saat meninjau Jalan Tol Cisumdawu, Sabtu (15/4/2023).

Menteri Basuki mengatakan ada tiga hal yang menentukan kelancaran mudik, yaitu kesiapan prasarana/infrastruktur, pengaturan lalu lintas, dan perilaku pengemudi. 

“Dari segi prasarana, untuk Tol Cisumdawu saya sampaikan sudah siap dimanfaatkan secara fungsional. Dari Cimalaka sampai Dawuan akan dibuka dua lajur secara gratis untuk arus mudik Lebaran 2023 ini,” ujar Menteri Basuki.

Jalan Tol Cisumdawu yang akan dibuka fungsional dalam rangka mendukung arus mudik Lebaran 2023 terdiri dari Seksi 4 Cimalaka – Legok (8,2 Km), Seksi 5 Legok – Ujung Jaya (14,9 Km), dan Seksi 6 Ujung Jaya – Dawuan termasuk Junction Dawuan (6,1 Km).

Kementerian PUPR dan BUJT juga menyiapkan rest area sementara di KM 194+400 Seksi 4B untuk mendukung arus mudik. “Karena di Cisumdawu belum ada rest area yang dibangun, satu jalur kita fungsikan untuk rest area sementara. Bisa menampung sekitar 200 kendaraan, sudah dilengkapi fasilitas toilet, pom bensin, dan minimarket,” jelas Menteri Basuki. 

Setelah arus mudik, Menteri Basuki menargetkan seluruh ruas Tol Cisumdawu dapat rampung dan mulai beroperasi penuh pada awal Juni 2023. “Akhir Mei atau selambat-lambatnya awal Juni 2023, semua ruas Tol Cisumdawu 62 km sudah operasional, sekaligus untuk mendukung operasional Bandara Kertajati,” ujarnya. 

Untuk pengaturan lalu lintas  tol fungsional, Menteri Basuki mengatakan sepenuhnya akan mengikuti arahan Korlantas Polri. 

“Apakah tol Cisumdawu ini akan diberlakukan contraflow, one way, atau buka-tutup semuanya mengikuti arahan Korlantas Polri. Hal ini tentunya dengan mempertimbangkan kondisi traffic di tol Cipularang dan tol Cipali, sehingga tidak terjadi penumpukan kendaraan karena penambahan dua lajur di Cisumdawu ini,” ujar Menteri Basuki. 

Turut hadir mendampingi Menteri Basuki, Direktur Jenderal Bina Marga Hedy Rahadian, Staf Ahli Menteri Bidang Teknologi, Industri, dan Lingkungan Endra S. Atmawidjaja, Direktur Jalan Bebas Hambatan Budi Harimawan Semihardjo, Sekretaris Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Triono Junoasmono, Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBPJN) DKI Jakarta – Jawa Barat Wilan Oktavian, dan Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Pantja Dharma Oetojo.

( Sumber : Website Resmi Kementerian PUPR )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Share
error: Content is protected !!